PROYEK PENGEMBANGAN PENERUS PERTANIAN INDONESIA

Managed by : Yao Pagi

PROYEK PENGEMBANGAN PENERUS PERTANIAN INDONESIA

1. Pengenalan diri
Nama saya Nishimura Akira, dan saya akan secara singkat memperkenalkan latar belakang saya. Saya lahir di Tokyo pada tahun 1954. Dengan pemindahan ayah saya, saya tinggal di Kota Nichinan, Prefektur Miyazaki dari tahun 1957 hingga 1958, dan dari tahun 1960 hingga 1963 di Kota Toyonaka, Prefektur Osaka. Sebuah sawah menyebar di depan rumah perusahaan tempat saya tinggal di era Nichinan, dan saya melihat pabrik kertas tempat ayah saya bekerja.
Nichinan (1957). Dengan lingkungan anak-anak yang bermain bagus. Cerobong di belakang adalah pabrik pabrik kertas tempat ayahku bekerja.

Selama periode Toyonaka saya mengunjungi Kota Kobe di hari libur, di mana rumah ibu saya berada. Dekat dengan rumah ibuku, ada tanah yang disewa oleh paman saya, tempat sayuran dan beras ditanam. Rumah ibu saya pada awalnya adalah toko alat dan bukan pertanian, tetapi akhirnya diputuskan untuk mulai menanam sayuran dan beras karena kekurangan makanan pasca perang.
Setiap malam, paman saya mendiskusikan cara menanam dan melanjutkan penanaman. Sebagai hasilnya, kami dapat memanen lebih banyak dari yang kami konsumsi, dan menjual hasil panen membantu mendanai sekolah dan biaya hidup paman dan ibu kami.
Ketika saya pergi ke rumah ibu saya pada hari libur, paman saya sedang memotong ladang. Meskipun mereka bukan petani, keluarga ibuku memiliki mesin pengirikan.
Selalu ada pemandangan ladang di hati saya. Mungkin ingatan saat ini terkait dengan keinginan saya untuk bertaruh pada sayuran bebas pestisida.
Kembali ke Tokyo, saya memasuki sekolah menengah pertama dan mulai bermain sepak bola rugby, yang juga dimainkan ayah saya. Saya akhirnya berpartisipasi dalam kompetisi nasional sekolah menengah. Rekan tim saya sejak saat itu masih mendukung bisnis saya dalam banyak hal.
Selain rugby, saya suka musik — Rock, Folk, R&B, Latin — yang saya ungkapkan melalui konser dan mengumpulkan catatan di masa SMP saya. Saya juga mendengarkan musik etnis Asia, Afrika, dan Amerika Latin, dan berpartisipasi dalam kelompok amatir yang bernyanyi dan menari di seni pertunjukan rakyat dunia.
Pada waktu itu, saya belajar tarian Kecak dari Bali, Indonesia, dan saya kagum pada kedalaman struktur seni pertunjukan yang berlapis. Saya kemudian tertarik pada budaya Indonesia, seni pertunjukan, dan masyarakat yang menciptakannya.
Di universitas saya bergabung dengan klub touring siklus. Di musim panas, saya mendirikan tenda dan memasak sendiri semangkuk nasi, dan pada musim semi saya tinggal di sebuah asrama dan pergi ke daerah pegunungan di seluruh negeri. Melalui pengalaman ini, meskipun saya dibesarkan di kota, saya menjadi sangat tertarik dengan lingkungan alam dan pembangunan daerah.

2. Alasan ketertarikan di luar negeri adalah perdagangan yang adil
Waktu berlalu pada 1987— Saya keluar dari pengecer besar tempat saya bekerja (yang menangani peralatan rumah tangga, perhiasan, barang-barang rumah tangga, dll.) Dan mendapat kesempatan untuk bergabung dengan perusahaan perdagangan yang adil di Tokyo.
Tujuan Fairtrade adalah untuk berdagang dengan harga yang wajar dan menciptakan lapangan kerja di negara-negara berkembang. Ini fitur kerajinan impor dan penjualan terutama, kopi, teh, rempah-rempah tanpa pestisida, dan sebagainya. Saya telah bertanggung jawab atas negara-negara Asia sejak tahun 1988, dan mengunjungi daerah pedesaan seperti Indonesia, Filipina, India, Thailand, Malaysia, Bangladesh, dll.
Saya telah melakukan banyak diskusi dengan produsen dan menyediakan kerja sama keuangan untuk peralatan pembelian yang diperlukan untuk pengembangan produk dan produksi.
Pada awalnya, karena karier saya di pengecer massal yang menjual produk jadi, saya tidak dapat memahami gagasan perdagangan yang adil untuk memperkenalkan kehidupan dan kondisi sosial produsen. Ada kalanya keuntungan tiga staf hanya 30.000 yen selama sebulan.
Saya mempelajari kegiatan perintis perdagangan adil Eropa dan Amerika seperti Oxfam, mengedit dan menerbitkan buku kecil tentang produsen di setiap negara, dan berkonsentrasi pada pekerjaan saya.
Jika saya memiliki sebuah acara, saya berpartisipasi dalam pasar dan pergi ke karavan di mana-mana di Jepang dengan mobil yang penuh dengan kerajinan tangan. Saya berkenalan dengan berbagai orang dan rekan kerja dari seluruh Jepang yang membeli kerajinan tangan, kopi organik, dan rempah-rempah.
Untuk mengetahui situasi daerah produksi, saya mengadakan tur studi untuk mengunjungi produsen, dan mengunjungi daerah pedesaan dari negara-negara di atas berulang kali. Kami berbicara dengan produser dan berbagi banyak kebijaksanaan.

3. Mulai bisnis di Indonesia
Ketika saya melanjutkan pekerjaan seperti itu, saya merasa ingin bekerja lebih dalam dengan masyarakat setempat dan saya meninggalkan perusahaan perdagangan yang adil. Saya kemudian mulai mencari cara untuk menciptakan bisnis di Indonesia, negara di mana saya paling tertarik dengan masyarakat dan budaya.
Dalam keadaan seperti itu, seorang petani Fukui yang saya temui ketika saya bertanggung jawab atas daerah Hokuriku di sebuah perusahaan fair-trade, mengatakan bahwa dia akan pergi ke Indonesia untuk bertemu orang-orang yang telah menerima pelatihan pertanian di Jepang.
Dia bertanya apakah saya ingin dia memperkenalkan saya, jadi saya pergi dan bertemu dengan beberapa orang muda di Jakarta.
Kami memutuskan untuk bekerja bersama dengan Tuan Winarno Tohir, yang saya temui saat itu, dan pada tahun 1994 ketika pembatasan investasi mereda, saya mengajukan permohonan untuk investasi.
Saya disetujui, dan memulai perusahaan saya pada tahun 1995. Nama perusahaan itu adalah Bina Desa (artinya pembangunan pedesaan / pembangunan daerah), seperti yang diusulkan oleh Bapak Winarno.

4. Sejarah bisnis
Pada 1995 saya membuka kantor di sebuah desa di Indramayu di Jawa Barat dan menghabiskan enam tahun di sana.
Saya berkeliling negeri untuk mengekspor kerajinan tangan dan batik dan bertanya-tanya bagaimana saya bisa meningkatkan kehidupan pedesaan.
Kami meluncurkan situs pemesanan melalui pos untuk produk-produk Indonesia pada tahun 1998, dan mulai menjual CD musik, video film, kamus, batik, dll. Kepada orang-orang di Jepang.

Sundaland, situs belanja web untuk produk-produk Indonesia, beroperasi dari tahun 1998 hingga 2014.

Pada tahun 2003, kami bersama-sama mendirikan restoran bernama Ramen 38 di Jakarta. Toko ramens ini masih populer di Indonesia. Pada tahun 2013 kami memulai tes budidaya sayuran bebas pestisida. Pada 2015 kami membuka toko yang dikelola langsung di Jakarta, dan mulai menjual grosir sayuran kami ke restoran, hotel bintang lima, dan supermarket makanan Jepang. Toko yang dimiliki langsung, yang dibuka pada 2015, disebut Yao Pagi. Nama toko adalah kombinasi dari nama toko buah dan sayur tradisional Jepang "Yao," dan "Pagi" yang berarti "pagi" dalam bahasa Indonesia.
Pada 2017 kami mulai pengiriman online. Seperti disebutkan di atas, saya telah mengoperasikan situs belanja web sejak tahun 90-an. Berdasarkan pengalaman itu, kami meluncurkan layanan pengiriman sayuran.
Jakarta terkenal dengan kemacetan lalu lintas, dan transportasi umum tidak berkembang dengan baik, yang membuatnya sulit untuk berbelanja. Oleh karena itu, layanan pengiriman sayuran ke rumah-rumah penduduk dengan sepeda motor diterima dengan sangat baik. Yao Pagi Net Sejak awal, kami telah secara konsisten menghasilkan sayuran tanpa pestisida melalui metode budidaya alami.
Saat ini, ada lima karyawan langsung (3 perempuan dan 2 laki-laki) di kantor yang bertanggung jawab untuk penjualan, pengiriman, dan pembelian. Budidaya dan pengiriman dilakukan oleh 5 orang (5 pria) yang tinggal di dekat tanah pertanian.



Pelanggan Utama Kami
Papaya Fresh Gallery: Supermarket Makanan Jepang Terbesar di Indonesia; 5 outlet di Wilayah Jakarta
JW Marriott Hotel: Hotel bintang 5. Sayuran pada umumnya.
The Ritz-Carlton: Hotel Bintang 5. Sayuran pada umumnya.
Umenadori: Kushiyaki, Tenpura. Sayuran pada umumnya.
Lava: Bar Lounge. Sayuran pada umumnya.
Maple dan Oak: Eropa. Sayuran pada umumnya.
Yoiko Ramen: Ramen. Sayuran pada umumnya.
Momozen: Jepang. Sayuran pada umumnya.
Yoneboh: Teppan Yaki. Sayuran pada umumnya.
Yoiko Ramen: Ramen / Jepang. Sayuran pada umumnya.
Yabai: Makanan Jepang. Sayuran pada umumnya.

Pada tahun 2018, kami membeli green house untuk budaya hidroponik bebas pestisida, yang melanjutkan produksi, dan melakukan investasi modal untuk memperluas produksi. Masih beroperasi dengan lancar.

5. Apa yang ingin saya capai dalam proyek ini
Budidaya penerus pertanian
Saya telah melanjutkan bisnis saya dan saya berusia 65 tahun tahun ini. Istri saya meninggal 10 tahun yang lalu, dan kami tidak punya anak. Saya membutuhkan penerus untuk berhasil dalam bisnis ini.
Para penerus mempertimbangkan orang-orang berikut:
1. Orang yang baru direkrut di perusahaan kami
2. Mereka yang (atau pernah berada di masa lalu) melakukan praktik pertanian yang aman seperti budidaya alami rendah pestisida atau bebas pestisida dan tertarik pada pertanian bebas pestisida di sini
3. Jika Anda baru mengenalnya, tetapi ingin melakukan pertanian bebas pestisida
Indonesia adalah negara yang tumbuh cepat, dengan populasi terbesar keempat di dunia dan generasi muda (usia rata-rata 28) tetapi ada kesenjangan ekonomi yang besar antara daerah perkotaan dan pedesaan. Di pertanian pedesaan, ada beberapa peluang untuk memperoleh penghasilan yang cukup. Sementara konsentrasi populasi di wilayah metropolitan mengalami kemajuan, populasi pertanian terus menurun.
Tabel tersebut menunjukkan total populasi tahun 2009 dibandingkan dengan 2018, populasi pertanian, dan proporsinya.
Selama delapan tahun terakhir, populasi pertanian telah menurun sebesar 9,55 juta, dan bagian dari total populasi juga telah turun sebesar 3% (ditunjukkan pada tabel di bawah).


Reference : Petani Indonesia Menurun, Generasi Muda Harus Bertindak (kompasiana.com 26-Apr-19)


6. Mengapa Proyek Pengembangan Penerus?
Membuat sayuran tanpa pestisida membutuhkan pekerjaan yang sesuai untuk daerah tersebut, dan itu tidak dapat dipelajari dalam manual. Untuk memahami, Anda harus mendapatkan pengalaman sambil menghadapi tanah di lokasi setelah beberapa kali panen.
Selain itu, untuk mewarisi tidak hanya sayuran, tetapi juga seluruh bisnis, perlu setidaknya lima tahun pengalaman. Dan, untuk mengembangkan sumber daya manusia, kami menganggap perlu untuk menciptakan sistem yang independen dari bisnis produksi dan penjualan konvensional.
Saya mendirikan sebuah perusahaan dan tinggal di daerah pedesaan di Jawa Barat, tempat kampung halaman Pak Winarno.
Populasi desa ini adalah 5.000 dan 90% adalah petani. Setiap pagi orang dengan alat pertanian pergi ke ladang, di mana bebek dan kambing merumput di depan rumah pada siang hari. Tidak ada pekerjaan di daerah pedesaan, dan orang-orang di daerah pedesaan sering pergi bekerja di kota-kota besar seperti Jakarta.

7. Ketertarikan pada sayuran
Pada tahun 2001 kantor pusat dipindahkan ke ibu kota Jakarta, situs web yang disebutkan di atas dikelola, dan produk makanan diekspor. Saya kembali ke Jepang untuk sementara dari 2007 hingga 2010 dan kembali bekerja di Indonesia pada tahun 2011. Kami memutuskan untuk terlibat dalam pertanian dengan sungguh-sungguh mulai 2012 dan memulai bisnis pertanian. Tidak ada sayuran di pasar grosir Indonesia yang diberi label organik atau bebas pestisida. Sayuran dinilai hanya berdasarkan berat, selalu dikalahkan harga, dan kualitas selalu sekunder. Ini adalah alasan utama bahwa populasi pertanian negara itu terus menurun.

8. Dari berat hingga kualitas
Pertanian di negara ini tidak dalam situasi di mana generasi muda dapat bekerja dengan antusias. Praktek pertanian konvensional adalah arus utama dan sering dipinggirkan oleh banyak tengkulak, dengan pendapatan petani tetap rendah. Tidak peduli seberapa keras Anda berusaha, Anda tidak bisa mendapatkan penghasilan yang cukup melalui bertani.
Pada saat yang sama, pertumbuhan ekonomi membuat orang Indonesia melakukan perjalanan ke luar negeri, dan jumlah orang yang sadar kesehatan telah meningkat secara signifikan di dunia.
Dengan mengetahui kehidupan asing, daerah perkotaan semakin tertarik pada sayuran yang aman, berkualitas tinggi, dan lezat.
Menciptakan pertanian berkelanjutan yang menghasilkan sayuran yang baik dan mengirimkannya langsung ke konsumen. Ini adalah tugas yang sangat penting bagi stabilitas negara dalam membuat pekerjaan di wilayah tersebut dan menjembatani wilayah tersebut ke kota.
Produksi sayuran di Indonesia, yang memiliki iklim berbeda dari Jepang, dimulai dengan coba-coba. Kami menerima banyak pendapat bahwa tidak mungkin jika kami tidak menggunakan pupuk, dan lebih cepat menjual sayuran yang kami panen di tempat lain.
Namun, sayuran yang dipaksa dibudidayakan dengan menggunakan pupuk memiliki nilai gizi rendah dan kesegaran turun dengan cepat. Sayuran kami sangat dihargai tidak hanya dalam hal rasa tetapi juga dalam hal kesegaran, nilai gizi, dan keamanan.
Dengan masukan dari profesor dari Institut Pertanian Bogor Nasional, kami telah mampu menghasilkan sayuran kompetitif yang tidak terpengaruh oleh harga pasar melalui akumulasi budidaya alami selama tujuh tahun terakhir. Sebagai hasilnya, kami bangga bahwa para produsen sekarang dapat membuat sayuran dengan bangga dan keuntungan yang sesuai.
Ada beberapa organisasi yang secara sistematis melakukan pertanian bebas pestisida.
Ketika saya memulai bisnis produksi dan penjualan sayuran, tidak ada layanan transportasi berpendingin dengan harga terjangkau dan tidak ada gudang untuk mencuci dan menyimpan sayuran. Karena itu, kami membangun semua infrastruktur di rumah.
Untuk alasan itu, saya berpikir bahwa saya perlu membangun sistem untuk melatih orang.
Diangkut dengan truk berpendingin kami sendiri untuk membawa sayuran rapuh di negara selatan.

9. Tantang untuk membuat lebih dari 200 jenis sayuran
Seperti disebutkan di atas, pada tahun 2012 saya membuka lahan pertanian di dataran tinggi (ketinggian 1.600 meter) di Jawa Tengah dan daerah perbukitan di Jawa Barat, membuat rumah kaca, dan memulai percobaan penanaman sayuran dari berbagai varietas. Sekitar 200 spesies telah diuji sejauh ini.
Di antara mereka, 40 jenis budidaya dan pembibitan berhasil. Berikut ini adalah sayuran yang bisa saya tanam di sini (semuanya diforo dari lahan kami).

Momotaro, Mini Tomato, Japanese radish, Cucumber, Sweet corn, Carrot, Turnip, Buckwheat noodle, Salad greens, Japanese leek, Komatsuna, Kale, Pleated lettuce, Frill lettuce, Lettuce, Mizuna, Red oak, Romaine lettuce, Sunny lettuce, Pokcoy, Basil, Rucola, Mustard greens, Celery, Mitsuba, Green beans, Snap peas, Moroheya, Okra, Green Pepper, Shishito, Shungiku, Radish, Italian Parsley, Dill, Coriander, Endive, Water spinach, Burdock, Pumpkin, Shishito



Catatan budidaya dapat dilihat dari Instagram ini.
Yao Pagi Instagram


10. Seleksi dan konsentrasi
Untuk fokus pada pengembangan penerus, kami telah mulai merestrukturisasi bisnis kami di tahun lalu. Semua toko ditutup dan dipersempit menjadi 3 bisnis: produksi sayuran bebas pestisida, pengiriman rumah online, dan grosir ke restoran, hotel, supermarket, dll. Sejauh ini, bisnis sebagian besar telah dikelola dengan dana mereka sendiri, tetapi kami telah merekrut investor sejak 2016, dan saat ini bagian saya 75%, investor 20% total, dan mitra pendiri Mr. Winarno 5%. Semuanya dimulai dengan rumah produksi bibit di 300 meter persegi, tetapi kami telah memperoleh banyak pengalaman dengan mempromosikan banyak varietas budidaya di lahan pertanian dengan kondisi berbeda di seluruh 3 hektar di Jawa Tengah dan Jawa Barat. Saya ingin merangkum poin-poin bisnis yang telah saya kembangkan sejauh ini dan membaginya dengan mereka yang bertanggung jawab atas pertanian di negara ini. Selain itu, kami berencana untuk mengatur bisnis penjualan sayuran yang ada dan pelatihan penerus secara terpisah. Tenaga penjualan adalah mereka yang telah menjadi andalan penjualan toko dan grosir. Saya akan mengambil kepemimpinan dalam produksi dan pelatihan pengganti, dan saya akan mempromosikan perusahaan dan bisnis secara terpisah.

11. Jadwal implementasi
Calon penerus akan dipilih tahun ini pada akhir Oktober. Bimbingan calon penerus pada budidaya dan pengelolaan lahan pertanian. Berdasarkan hasil, kami akan memulai bisnis baru termasuk produksi produk olahan dan mengembangkan rencana lima tahun untuk pewarisan bisnis. Tahun pertama: Budidaya calon penerus, bimbingan pengelolaan lahan pertanian Publikasi buklet berbahasa Indonesia yang merangkum poin-poin kultivasi Tahun kedua: Operasi bisnis dan pelatihan keuangan Tahun ketiga: Penjualan dan pemasaran Tahun keempat: Pengembangan produk, riset berkembang biak Tahun kelima: Pengembangan bisnis baru, suksesi bisnis

12. Penggunaan Donasi
1. Buku terjemahan dan publikasi prosedur budidaya (30 halaman) 127,000 JPY (Terjemahan 30 Halaman X 19 US $ = 2014 JPY Edit 24,380 JPY Cetak 2,968 JPY X 150 Buku)
2. Pemeliharaan, biaya administrasi lahan pertanian, fasilitas pelatihan 60,420 JPY
3. Pembelian uang tunai (1000 meter persegi) Greenhouse pembelian 2,438,000 JPY
4. Biaya personil manajer Lahan 259,700 JPY
5. Biaya penelitian dan pengembangan 296,800 JPY
Total 3,480,000 JPY

Anda dapat mendukung dari situs cloud fund berikut ini. Dukungan dapat dimulai dari JPY 1.(Rp. 134)
Indonesia’s Agricultural Successor Development

13. Kesimpulannya
Sayuran adalah dasar dari semua makhluk hidup. Jika ada tanah yang bagus di mana sayuran bisa tumbuh dengan baik, laut akan kaya. "Budaya" adalah titik awal di mana saya terlibat di Asia. Dan sekarang saya terlibat dalam "Pertanian". Kedua kata tersebut berasal dari bahasa Latin yang sama (Colere = bajak). Orang yang terlibat dalam pertanian menciptakan sistem yang dievaluasi dengan benar dalam kualitas, bukan kilogram (Kg). Dan saya akan melakukan yang terbaik dalam proyek pengembangan ini sehingga masyarakat Indonesia dapat hidup sehat, stabil, dan berkualitas tinggi melalui pengembangan penerus saya. Proyek ini adalah sentuhan akhir saya pada pembangunan pedesaan Asia yang telah saya libatkan sejak tahun 80-an. Jika saya dapat berkontribusi pada pengembangan regional berkelanjutan di negara ini dengan menyerahkan teknologi produksi pertanian kepada Anda dan karyawan saya, tidak akan ada kesenangan atas ini.


© Copyrights Instant. All Rights Reserved

Created with Instant template by TemplateMag